بسم الله الرحمن الرحيم

herstory...

just another stories about girl who's trapped in me

kepompong yang retak

By 5:23 PM

disamping saya punya sahabat-sahabat yang suka kongko2 gajelas, saya juga punya sahabat-sahabat sukaduka yang saya sayangi (halahh) karena merupakan kebahagiaan buat saya (kata pak Ahnaf kebahagiaan itu ada 4: punya istri or suami saleh, pny anak yg baik n saleh, sahabat yg baik n saleh, dan sumber rizki dekat lingkungannya). Bukan karena temen kongko2 saya ga saleh, mereka baik2 dan saleh2 kok(amiin) saat saya sama mereka saya seneeng banget karena i feel life, saya merasa hidup, punya kehidupan.
Tapi saat saya bersama 4 sahabat saya yang lain? Saya merasa hidup juga sih, tapi lebih dominant merasa bahwa kematian itu dekat. Bukan karena mereka seorang pembunuh (hii..) tapi karena mereka selalu mengingatkan saya bahwa saya harus siap-siap perbekalan, untuk merantau kedunia yang lain, yang jauuh sekali sampai-sampai kita gabisa balik lagi. Mengingatkan saya bahwa kematian itu dekat. Subhanallah.
Siapa aja sih? Here they are(nama disamarkan,hehe):

Aisyah: ibu yang satu ini penyabaaar bgt. Walaupun saya suka geregetan sih hehe. Mungkin dia setipe dengan saya, cenderung diem kalo marah. Hmm, orangnya enak diajak cerita, lucu dan bersifat keibuan(haha). Emm setiap orang punya kelemahan kan? Dan menurut saya kelemahannya dia adalah sifat gampang menyerah dan pasrahnya. Come on aisyah, fight! Hidup adalah perjuangan, kita ga melulu harus mengalah, oc?

Alifah: si akhwat perkasa haha. Abis setiap saya njahilin dia sekali (mis: nabok, ngelitikin dsb) dia bales sepuluh kali! Kita pernah akrab bgt sampe pernah menghadiri sanlat sudin pendidikan jaksel sama sama. Saya kagum bngt sama ilmunya dia. Hmm anaknya manis (jangan geer!) tapi ya itu tadi gabisa diajak bercanda fisik, haha. kelemahannya kl menurut saya yang paling mengganggu adalah suka ga SK, saat dia deket dengan yang satu, yang lain dilupakan. Yang membuat satu personil lain uring-uringan.
Amirah: si tukang bercanda berwajah jutek. Mungkin itu yang membuat dia dapet sekian suara dalam polling kelas kategori TERJUTEK haha. Tapi aslinya baiik banget (ehem). Rasa tolerir dan SK nya tinggi. Nah dia ini yg sering ngambek gara2 si A2 deket bgt sama A4. Ih dasar. Orang yang ngaku2nya cantik ini :p sering terlibat skandal sama petinggi organisasi yang kita ikuti, tapi itu yg membuat dia bnyk pengalaman dan pengajaran yg bisa dibagi ke temen2nya. Kelemahannya adalah suka mengeluh, mendesah, bertele-tele dsb dsb yang membuat gw ilfil (waduh haha), satu lg suka ngetawain saya (mungkin org lain jg x yaa) kalo saya lg konyol (mis: kesandung, manggil anak rohis tp ga digubris, manggil angkot dsb) tapi tuh ketawanya ngakak bgt, pengen gw sumpel aja deh pake sepatu. Hehe. Tapi dia inilah temen susah dan duka saya eh suka dan duka ding!

Asyifa: si lemah lembut. orang yang paling mungil(jangan geer haha) ini baru pake kerudung tahun ajaran lalu. Tapi sumpah yaa, ketegarannya dia dalam menutup tubuhnya rapet rapet membuat saya iri sekaligus kagum. Karena saya belum seberani itu. Dia udah jungkir balik (hehe, lebai..) dikata2in orang2 skitarnya gara2 jilbabnya yang panjang (padahal itu yg sbnrnya Allah inginkan dr wanita) tapi dia tetep istiqomah. Subhanallah, salut! Kekurangannya adalah kelemah-lembutannya tadi yang membuat dia ga gampang nampol balik kalo dianiaya (yaelah..) personil lain.


Dan terakhir adalah saya, dengan berbagai kekurangan dan kelemahannya. Saya bingung nih nama samaran saya apa, tadinya mau arrayan, kayak nama masjid di deket rumah ka santi tapi malah diketawain, terus aqilah, tapi malah di pelesetin mereka jadi aqil(suka ditambah2in baligh lg, gapenting!) terus asma dzakiya tapi ga suka ah, akhirnya saya memutuskan jadi diri sendiri. Nama yang bapak ibu kasih juga lebih bagus hehe.
Mereka membuat saya kuat dengan cara yang Subhanallah banget. Sering saya kesel sama mereka. Beberapa kali saya diemin mereka gara2 sebel(atau sekedar ga bisa menahan emosi) dan akhirnya saya minta maaf dan baik lagi seperti semula. Siklus kayak gitu sudah sering berulang. Maaf ya kawan saya khilaf (khilaf kok berulang-ulang -.-'). Tapi mereka tetep kekeuh mau temenan sama saya. saya selalu bersyukur punya mereka.

Sampai satu ketika ada masalah besar, sampai saya bingung mau cerita ke siapa. 3 kawan saya nangis gara-gara satu kawan saya yang lain. Sampai-sampai saya berfikir
"gini ya persahabatan dalam islam? Gw pikir persahabatan dalam islam itu indah, saling membuat satu sama lain tersenyum"

tapi kenyataan yang saya hadapi malah kayak gitu. Si yang satu tadi ngomongnya suka cablak, ga mikirin perasaan orang. Smpe sya bingung gmn bilanginny, takut dbilang sok inilah itulah.Kasus ini msh gantung sampe sekarang.

Belum juga selesai ada lagi permasalahan lain, misalnya gara2 shalat ga bareng, saya yang emang dasarnya penyendiri emang risih kalo jalan bareng orang lain, enakan sendiri(itu dulu). Akhirnya kita marahan lagi. Banyak hal-hal kecil yang ga usah diributin tapi dipermasalahin. Saya pasrah. Let it flow aja lah, karena saya pikir kepompong ini kayaknya sudah mulai retak. Ga selamanya kita(atau mungkin saya) bisa bertahan dengan anomali kayak gini.

Tapi akhirnya? Kami udah rukun-rukun aja tuh. Permasalahan-permasalahan itu mungkin ujian dari Allah. Gimana cara kita menyelesaikan masalah, gmn cra kita mengambil pelajaran dari semua kejadian, gimana cara menghargai habit satu sama lain karena kita bukan dari satu teman sepermainan yang sama waktu SMP. Sekarang kita semua jadi lebih dewasa, menghargai perbedaan, prinsip, habit, dan pendapat satu sama lain. Mungkin hanya dibutuhkan waktu dan tentunya kebersamaan yang beradab untuk membuat hubungan kami lebih baik.


Kepompong boleh saja retak,tapi bukankah setelah kepompongnya terlepas ia akan menjadi kupu-kupu yang indah?

You Might Also Like

0 comments