بسم الله الرحمن الرحيم

herstory...

just another stories about girl who's trapped in me

Sepintas pikiran "andai waktu dapat diputar"

By 6:23 PM

hmm rasanya kita sering mendengar istilah itu: Andai Waktu Dapat Diputar. Ga di lirik lagu, puisi, novel atau apalah bahkan dilintasan pikiran kadang-kadang terbersit keinginan itu: memutar mundur waktu. Sayangnya, itu cuma pengandaian.
Saat menjelang tidur, saya biasa main hp dulu, berhubung pulsa sekarat saya lebih memilih nulis note aja. Pikiran saya emang lagi kacau sekarang, liburan yang bikin capek hati capek pikiran. Keputrian mau bikin acara dan saya sekretarisnya. Acaranya terus tarik ulur rombak konsep dsb. Bikin pusing. Prtama2 perencanaan ada pihak yang minta pisah(sama organisasi lainnya yang berazas islam jg, i am sure that you know it), lalu teman2 saya maunya digabung. Saya hanya berusaha netral. Pihak yang maunya digabung ini emang hanya minoritas, menimbulkan masalah sampe ke tingkat kaka2 alumni (saya waktu itu sampe pegel hati, nangis, walaupun terlihat yeaa.. tegar atau tepatnya biasa aja, nrimo menghadapi 'labrakan' kaka kelas), lalu acara diputuskan dipisah, dan yang bikin saya ga habis pikir sekarang, walau konsepnya beda, dibikin satu hari, satu proposal. Hhh.. Saya jadi bingung, tapi yaudahlah sebagai bawahan jalani aja takut banyak masalah lagi kalau banyak cingcong hehe. Tapi gondok aja begitu saya lagi jalan ada yang bilang sama saya gini

"kalo pada akhirnya digabung ga perlu kita ribut-ribut gini"

disatu sisi saya mengiyakan disisi lain saya tersinggung, kenapa ngomongnya sama gw? Lebih sakit lagi kalo inget oknum yang sama bilang
"liat aja nanti siapa yang tersenyum belakangan"
walaupun saya agak agak ngga ngerti maksudnya tapi yaa saya merasa ada aroma pembunuhan karakter disitu, lebai? Kali ini ngga. Saya selalu diajarkan untuk tidak membunuh karakter orang lain sama ayah saya, dan ayah selalu marah jika saya melakukan suatu penekanan scara psikologi sama ade saya. Kadang saya berfikir apakah orang-orang disekeliling saya tidak diajarkan apa yang ayah saya ajarkan? Kali itu saya mencoba membebalkan hati saya, mengingat hal yang lucu-lucu, dan berbisik "talk to my hand". Memurnikan lagi hati saya bahwa semua ini karena Allah, saya berjuang karena Allah, saya syuro karena Allah, saya ngadain acara karena Allah, bukan karena menginginkan untuk mengalahkan satu pihak atau alasan duniawi apapun. Sok suci? Apalah kata kalian, saya sudah bebal.
Sebagai panitia saya semaksimal mungkin menjalin komunikasi langsung dg seksi sibuknya. Tapi dia malah mutusin komunikasi. Email saya ga dibales, ga mau telp maunya di telp. Sekarang yaudah terserah.

Sometimes, i could be the one who very touchy. Sebagai perempuan jawa ada kalanya saya merasa sakiit banget memikirkan apa yang orang lain telah perbuat kepada saya. Tapi yaudahlah. lagi-lagi saya melupakan itu, saya masih inget kata kak eva, mentor saya
"ketika kita salahnya sama Allah ya minta ampun ke Allah, ketika kita salahnya sama manusia ya minta maaf ke manusia, jangan kalo kita salah ke manusia minta maafnya ke Allah, salah itu."
Yah biarin deh Allah yang bales. Itu jadi pembelajaran buat saya. Rumus: ilmu harus sama dengan aplikasi saya terapkan sampai sekarang.

Saat pusing-pusing kayak gitu saya inget tadi sore Abdurrahman, tetangga saya yang umurnya 5th dateng main kerumah, sekedar liat kolem ikan. Dan haha hihi bareng ade saya. Enak yaa kalo jadi dia ga ada beban, yang ada hanya main. Saya jadi nerawang(baca: bengong sambil flashback) pas saya masih seusianya dan main dengan 2 kakaknya, Igur dan Yuda. Dulu saya selalu main berempat, saya, ade saya, igur dan adenya:yuda. Main sampai lupa waktu yang dipikirkan hanyalah rencana besok mau ngapain lagi ya.
Sekarang kita ga bisa main-main kayak dulu. Igur dan Yuda udah jadi calon hafidz mereka nyantren di Bantul, yogyakarta. Mereka udah beda sekarang, begitu juga saya. Segan bertemu satu sama lain karena ada pembatas sekarang: aturan Agama. Ade saya bergelut dengan dunianya sendiri: main musik. Dan saya bermain dengan dunia saya: keputrian, buku dan teman kongko-kongko saya.
Mungkin masalah saya memang kecil dan sepele, tapi sayangnya walaupun kecil toh saya tetap terjebak di masalah itu. Sekarang tinggal berusaha bangkit tanpa membiarkan orang lain masuk ke kubangan ini. Biar saya dan korban yang sudah terjebak saja yang terperosok. Walaupun mereka telah membuat saya terperosok saya ikhlas kok seandainya diminta untuk jadi tumpuan agar mereka bisa keluar dari jebakan ini.

Andai waktu bisa diputar, izinkan saya untuk lebih menikmati dan mensyukuri segala waktu dimana hanya ada aku dan dunia kesenanganku.

Sayangnya, lagi-lagi saya terbangun dari flashback nan indah. Sambil kecewa menemukan jawabannya:

get real ki! Time is never following you, but you who is never stop following the time till the end!

You Might Also Like

0 comments