بسم الله الرحمن الرحيم

herstory...

just another stories about girl who's trapped in me

Sahabat Pertama

By 10:17 AM

I Love Spamming! hahaha, gila berapa menit aja udah 3 post sama ini. Kali ini saya lagi-lagi pengin cerita tentang kejadian kemarin-kemarin.

Sahabat pertama.

Dari Dinamika, lahirlah kelompok-kelompok kecil yang walaupun belum sampai seminggu, kita sudah merasa seperti keluarga. Kelompok saya, 105, juga memiliki keunikan sendiri, yang dari sanalah kita merasa memiliki keluarga. Mulai dari yang kita ketawa saat ada yang nelpon pake bahasanya, ngomong dengan logatnya yang asing, terus rasa seneng yang berlebihan saat makanan nyamperin, saat kita seneng soalnya kelompok kita ngga ada yang dihukum, atau menertawakan yel-yel kita sendiri yang apa-banget-sih, atau saat kak Dian terlambat dateng membawa snack, de el el.

Ada hal yang nggak asik, dan itu lebih ke penyesuaian budaya. Gimana saya yang Jakarta dan Jawa harus menyesuaikan diri sama orang Medan, hahaha, kalo dipikir lagi jadi lucu dan kangen logatnya. Yang lain juga pasti sama, sama-sama beradaptasi.

Jadi di kelompok 105lah sahabat pertama saya di STAN, walaupun saya sudah kenal beberapa, ada yang satu SMA, atau pernah akrab di Rohis, tapi tetep aja bagi saya, di STAN mereka sahabat pertama saya.
Mereka punya latar belakang yang beragam dan luar biasa, misalnya si Liza yang pernah diterima di dua Kedokteran, di Unbraw dan UNS. Terus Nydia yang pernah kuliah fotografi di Paris. Ada juga Neyla, si cacing kepanasan, mantan anak fisika UI yang ternyata satu kelompok OKK UI sama Mirza, temen sekelas saya pas SMA kelas 1. Ada juga Vika yang pernah kuliah matematika di UNS, tapi di tengah semester ketinggalan pelajaran gara-gara harus bolak-balik Jogja-Solo soalnya ibunya sakit. Ada juga Ita, anak SMK yang udah pernah kerja di perusahaan yang dibawahi Telkom (lupa namanya). Ayu, yang pernah les elektone, dan kita mau belajar piano bareng. Ada juga Sarah, yang menegakkan keadilan, minta advokasi sama peneva sampe Kak Dian nangis terharu. Arum, yang pas dinamika bem menghilang, tapi tetep jarkom informasi ke saya. Ada juga Efa, si teteh yang logat sundanya kentel banget. Nurul dengan keyakinan ridha Allah tergantung pada ridha orang tua, oya sama celetukan Lebay Giila-nya. Suci, satu daerah sama Nurul di Medan, yang jadi temen ngerjain proposal bareng saya. Shahfira yang cita-citanya jadi ibu rumah tangga hahaha (btw dia mirip banget sikapnya sama juwitos). Terus ada Mba Arini, yang kita bisa belajar banyak dari dia. Ada juga Nafidz dengan ide-idenya. Septa, satu-satunya yang punya koneksi internet dan printer 24 jam hahaha, pendiem, tapi murah senyum. Dwi yang pendiem dan minta diajarin gambar, padahal saya ngga bisa gambar. Terakhir temen saya yang saya bilang saya udah kenal, Bekti. Fuuh, nggak ada kata-kata yang mampu menjelaskan kewarasan dia. damai bek.

Pas hari terakhir, kita membuat pesan kesan satu sama lain, ini testi mereka tentang saya (sayangnya nydia sakit pas hari terakhir, jadi ngga masuk):

Kiki baik deh, tukang nyatet yang keren, hehee.. makasih ya, waktu kemaren aku dikasih roti sama kiki ^^

Kikiiiii… kamu temen di kelompok yg paling deket ma aku. Qt cerita-cerita banyaaaaak bgt ya. Moga jadi sahabat dunia akhirat. Amiin :)

Unik, tapi aq kurang dekat, bingung mw bilang apa hehehe

Sering nanya yg agak bwt aku berkerut, hahah. Tapi baik juga looh.

Apa to ya? Semua rasa tertuju padamu! Hoho. Teruslah bersemangat!

Kikiiiii I loph you so much!!! Gw suka banget kepribadian lo.. kenapa ya? Lo itu semangat, gak itung-itungan. Lu tuh baek banget, gak ngenal kata capek. Nice to meet you banget :) selamat berteman.

Kreatif, gambarnya keren banget, ntar ajarin gambar ya? Agak pendiem.

Santun, baik, pendiem, belom tau banyak kayaknya mungkin karena belum akrab kalee.

Rizki baik, ramah, bertanggung jawab sama tugas, semangat dan istiqomah!

Rizki baek, santun… tutur bahasanya lembut.

Kiki orangnya baik banget, jadi salut. Padahal kupikir awalnya kamu galak hehe :)

Kiki baik, sabar, optimis, periang, seru, pesan: tetep jadi dirimu yang menyenangkan seperti ini ya.

Kiki baik banget, sabar, selalu tersenyum :) semangat terus!

Teman yang menyenangkan, asyik, ramah :)


Saya ngepost ini bukan untuk suatu tujuan yang aneh-aneh, hanya untuk kenang-kenangan. Kalo kertas keramat dari sahabat-sahabat pertama saya yang berisi testimony mereka ini hilang, saya masih punya arsipnya di blog ini.
Ohya, satu lagi yang paling mengharukan dari Kak Dian, mentor saya.

Sosok dewasa dan penenang dalam kelompok. Suka mengalah. Kak Dian salut dg antusiasme dan pengorbanan kiki, tetap semangat ngaji ya dek, tetap berkontribusi buat perjuangan ini.

:')

You Might Also Like

0 comments